Wednesday, March 7, 2012

Mangku Pogog : Sebuah Kisah Unik Dari Bali...

Bali, sebuah pulau kecil yang terkenal di seluruh dunia akan keindahan alam dan budayanya selalu menyimpan berbagai macam keunikan, misteri dan terkadang keanehan-keanehan yang susah untuk dicerna oleh akal sehat. Mulai dari kisah-kisah mistis tentang Leak sampai pada segudang filosofis hidup masyarakatnya.

Ada satu hal yang tak pernah lepas dari kehidupan orang Bali, yaitu kisah dan cerita tentang para Balian, mereka adalah para penyembuh, dukun, terkadang juga guru spiritual dan selalu menjadi jujugan orang Bali ketika masalah hidup tidak kunjung menemui.

Kisah yang akan saya bagikan berikut ini adalah kisah seorang Balian yang bernama Mangku Pogog, adalah guru dan balian yang unik...Berbagai media dan ahli kedokteran dunia di buat tercengang dengan praktek penyembuhan yang dilakukannya. Tulisan berikut diterjemahkan dari sebuah artikel yang ditulis oleh Daniel D McGuire, seorang jurnalis, penulis,  produser film dokumenter dan kameramen. Berikut kisahnya...

Strange Case of Mangku Pogog
Mangku Pogog : Manusia memiliki keterbatasan
Selama beberapa tahun terakhir, Mangku Terbuat Pogog selalu berada di tempat tidur di rumahnya di Mengwi, Bali. Lumpuh karena stroke yang mempengaruhi sisi kiri tubuhnya, ia tidak mampu berjalan lebih dari beberapa langkah. Sebuah ember ditaruh di dekatnya kalau-kalau dia perlu buang air kecil, dan Pogog menghabiskan hari-harinya menonton televisi, merokok dan mengawasi cucu-cucunya.


Dia adalah pria yang berbeda dari yang saya temui enam tahun lalu. Pada saat itu dia adalah seorang Balian  (Penyembuh) yang terkenal. Artikel tentang dirinya diterbitkan dalam majalah "Shaman's Drum"  dan Bali Post. Dua kru film dari luar negeri telah mengunjungi rumahnya, dan produser sedang bernegosiasi untuk hak menceritakan kisahnya. Dia telah diterbangkan ke Jakarta, Italia dan Malaysia, dan mengobati Sultan Surakarta untuk kanker paru-paru. Pada usia 59 ia memiliki tubuh seorang atlet separuh usianya. Dan ia tumbuh kaya sebagaimana para turis kaya dari luar negeri datang menemuinya, membayar jumlah yang semakin tinggi untuk kombinasi unik dari pijat, yoga dan mantra.


Mangku Pogog ketika masih aktif menjadi Balian
Saya adalah salah seorang dari barat yang mengunjungi Pak Mangku pada masa itu. Saya telah membaca artikel tentangnya  di Shaman's Drum, yang menggambarkan sebuah metode penyembuhan aneh yang bisa membuat orang buta melihat, menyembuhkan kusta, dan mengobati infertilitas. Perawatannya seringkali melibatkan metode dia menjilati luka pasien atau daerah infeksi - praktek yang berbahaya. Namun para penulis artikel - dan banyak pasien Pogog itu - bersaksi tentang hasil yang ajaib. 

Tapi saya tidak datang untuk penyembuhan. Saya datang karena Pogog adalah karismatik dan fotogenik, dan sebagai kameramen dokumenter, saya pikir dia akan menjadi subjek ideal untuk sebuah film. Saya mengirim surat kepada Robin Lim, wanita yang menulis artikel tentangnya, dan dia memberi saya alamat e-mail dari seorang Amerika bernama Jerry, yang sedang belajar dengan Pogog pada saat itu. Jerry menegaskan bahwa saya bisa shooting untuk tujuan film dokumenter. 

Ketika saya tiba, Pogog sedang berada 25 meter di udara di pelepah pohon kelapa yang bergoyang, menjatuhkan buahnya berat ke tanah. Dia segera bergoyang-goyang ke bawah dan saya memperkenalkan diri. Pogog merupakan figur yang unik, bahkan pada usia 59. Tubuhnya berotot, fleksibel dan kuat dari bertahun-tahun yoga. Ketika ia mengetahui bahwa saya juga berlatih yoga, dia senang - ini kesamaan yang membantu memecahkan es.  

Dia ingin tahu tentang kamera video saya dan ingin tahu berapa biaya yang diperlukan. Saya menjelaskan kepadanya ide saya untuk film dokumenter dan dia setuju untuk membiarkan saya membuat rekaman video. Rencana saya adalah untuk mengetahui apakah ia adalah benar-benar pencipta mukjizat sebagaimana diberitakan . Saya tidak memberitahu dia bahwa harapan saya adalah untuk mendokumentasikan sebuah "keajaiban" penyembuhan. Jika Pogog ternyata seorang penipu karismatik, saya akan membuat film tentang itu. Di sisi lain, saya melakukan pekerjaan saya sebagai seorang jurnalis - atau itu yang saya pikir pada saat itu.

Buku Fred Eisenmann "Sekala and Niskala" adalah titik referensi asli saya. Eisenmann menggambarkan berbagai jenis Balian - Balian Taksu, yang masuk ke trance dan berkomunikasi dengan dunia roh, Balian Usada, penyembuh yang berpendidikan yang mengkhususkan diri dalam mantra dan doa-doa yang dibaca dari script lontar-lontar, dan Dukun Beranak - yang seringkali menjalankan baik praktik aborsi maupun menjadi bidan. Tidak semua Balian adalah penyembuh. Beberapa mengkhususkan diri dalam Bali numerologi atau kosala kosali - geomansi (ilmu tentang pengukuran tanah: tata ruang). Lainnya, seperti para Juru Nerang, yang dipanggil untuk mencegah hujan jika Anda merencanakan acara pernikahan.

http://ia600801.us.archive.org/zipview.php?zip=/29/items/olcovers72/olcovers72-L.zip&file=721667-L.jpg
Buku Sekala and Niskala
Saya kemudian mengunjungi Eiseman di rumahnya di Jimbaran dan dia menjelaskan lebih rinci. "Balian adalah orang-orang yang mengkhususkan diri pada ilmu hitam, dalam mengurangi penyakit yang orang pikir disebabkan oleh mantra yang dilemparkan oleh tetangga atau anggota keluarga yang iri ." Katanya. Di masa lalu, sebelum kedatangan obat allopathic, Balian dilakukan berbagai tugas non-supranatural , seperti pengaturan tulang, menyiapkan tanaman obat dan tapal obat untuk korban, serta sesuatu yang sekarang disebut konseling psikologis. Tapi sejak kedatangan obat barat, mereka telah menyerahkan sebagian besar dari tugasmereka  untuk dokter. "Tapi ketika dokter gagal, dengan cepat akan menjadi misterius dan Orang Bali akan menduga ilmu hitam sebagai penyebabnya Kemudian mereka akan pergi ke Balian.." 
Menghabiskan waktu di Bali dan Anda akan mendengar cerita penyembuh ajaib yang menerima "wayhu", sebuah anugerah dari Tuhan, yang memberikan mereka kuasa untuk menyembuhkan orang dari penyakit yang menurut dokter tidak dapat disembuhkan. Dengan asumsi bahwa penyembuhan nyata memang terjadi, pertanyaan pertama dari para skeptis adalah bagaimana? Apa mekanismenya? Dan mengapa seorang Balian berhasil ketika dokter gagal? 
Tanyakan Balian dan dia akan memberitahu Anda, dengan kerendahan khas Bali, bahwa mereka sendiri tidak menyembuhkan - Tuhan menyembuhkan orang sakit melalui mereka. Tapi penjelasan itu tidak memuaskan orang Barat. Fred Eisenmann, yang insinyur kimia, berpikir bahwa sekutu penyembuh terdekat adalah sistem kekebalan pasien itu sendiri. 
"Mengingat waktu, banyak orang sakit akan sembuh dengan sendirinya, dengan atau tanpa dokter atau penyembuh. Dan baik dokter maupun para penyembuh mengambil keuntungan dari ini.. Tapi Balian hampir selalu menghabiskan waktu jauh lebih banyak dengan pasien daripada dokter. Balian pada umumnya menghabiskan lebih dari satu jam dengan pasien menanyakan berbagai pertanyaan terkait, ini memiliki sikap untuk membantu pasien, dan penelitian terbaru menyimpulkan bahwa sikap pasien terhadap penyakitnya dapat memiliki nilai therapudic mendalam.. " 
Balian menghabiskan waktu dengan pasien sangat sering mengungkapkan sosial, fisik, kondisi lingkungan dan psikis yang mencegah sistem kekebalan tubuh dari melawan penyakit tersebut. Penyembuh mungkin berhasil ketika dokter gagal karena penyembuh memiliki pendekatan holistik daripada  gejala. 
Orang Bali jarang pergi sendirian ke balian atau penyembuh - sering mereka membawa seluruh keluarga mereka. Saya akan duduk di Bale Pogog berjam-jam mengawasinya membuat lelucon, wawancara, dan menghibur keluarga pasien. Pada awalnya saya pikir ini buang-buang waktu. Tapi setelah beberapa saat saya menyadari bahwa Pogog berusaha memahami dinamika kompleks keluarga - yang memiliki kekuatan, di mana kesetiaan adalah, dan bagaimana mereka mempengaruhi kesehatan pasien. 
Suatu hari, diantar anaknya dengan wajah cemberut dan badan penuh tato, seorang pria tua datang  mengunjungi Pogog. Setelah disuguhi teh dan percakapan, Pogog mulai memijat orang tua itu, yang mengeluh migrain, sakit punggung dan tekanan darah tinggi. Selama Pogog bekerja, anak itu duduk di dekatnya menyaksikan sambil merokok. Biasanya anggota keluarga pasien menonton dari platform di dekatnya, tetapi pemuda ini duduk dekat dan menggangu proses pijat dengan menyela seperti komentar  "Ada Mangku di Gianyar yang melakukan itu." dan "Mengapa Anda memijat lengannya Dia punya sakit kepala.?" 
Tanpa peringatan, Pogog, yang duduk dalam posisi sila ganda, mengangkat dirinya dan menarik kakinya ke belakang, menendang pria muda itu di dada dan menjatuhkannya dari bale. Pemuda itu lebih terkejut daripada sakit hati, tapi semua orang membeku. Pogog meluncurkan  cacian terhadap pemuda itu. "Anda ingin tahu mengapa ayah Anda sakit, Anda adalah alasan ia sakit! Anda! Pergi! Anda ingin melaporkan saya ke polisi, pergi laporkan saya. Saya tidak mengundang Anda ke rumah saya." 
Pemuda itu mundur segera dan cepat meninggalkan rumah Pogog setelah mengucapkan permintaan maaf. Pogog selesai melakukan pemijatan, berdoa, kata mantra, ditaburi orang tua itu dengan air suci dan mengatakan bahwa dia harus kembali dalam beberapa minggu untuk pengobatan lain - tanpa diantar anaknya. 
Itu adalah kasus yang unik dan khas dari mayoritas pasien yang datang untuk melihat Pogog, tetapi secara dramatis diilustrasikan bagaimana dan mengapa Balian mungkin memiliki keuntungan lebih dari seorang dokter, yang akan hanya melihat orang tua itu, diambil tekanan darahnya, memberinya suntikan B12 dan aspirin. Diagnosis Pogog - untuk mata saya - tampaknya akurat. Dan meskipun tidak etis dari sudut pandang medis untuk menendang anak dari Bale, sebagian besar orang mengunjungi Pogog yang pada kenyataannya tertarik padanya karena reputasi menakutkan itu. Dengan memasukkan rumahnya yang diam-diam menyetujui terapi eksperimental, belum terbukti, dan shock. 
Balian adalah orang-orang biasa, tapi Pogog tidak biasa bahkan untuk seorang Balian. Dia tidak sesuai dengan definisi buku teks. Prakteknya adalah sintesis dari bentuk yang berbeda. Dia adalah seorang tukang pijat yang sangat baik di sebuah pulau terkenal dengan tradisi terapi pijat. Dia berpengalaman dalam sistem ayurevedic penyembuhan yang menekankan saluran energi yang disebut nadi, yang dapat dibuka melalui yoga dan pijat jaringan dalam. Dia melek dan tahu banyak mantra. Dia memiliki buku-buku tentang Yoga dan anatomi. Dan dia selalu belajar, meskipun saya kecewa melihat bahwa ia telah bertemu cukup "New Age" orang Barat untuk menggabungkan kristal penyembuhan ke dalam prakteknya. Yang lebih penting, perawatan nya tampaknya berhasil.  

Saya melihat salah satu pasien yang disebutkan dalam artikel majalah Shaman's Drum, seorang rekan Robin Lim dengan kondisi kulit mengerikan yang  dianggap kusta. Ternyata bahwa orang itu menderita kasus psoriasis melumpuhkan. Pria ini mengatakan kepada saya bahwa ia telah bebas dari gejala penyakit itu selama setahun setelah proses penyembuhan yang disaksikan oleh Lim - dan ia percaya bahwa Pogog yang menyembuhkan dia. 
Pogog sedang mengobati pasien
Apakah Pogog melakukan sihir? Aku melihat kata "ajaib" dalam kamus dan menemukan bahwa salah satu definisinya adalah "seni atau ilmu mendapatkan hasil." Hasil, kemudian, adalah kunci - apakah Anda mendapatkan mereka melalui seni atau ilmu pengetahuan, intuisi atau suntikan. Saya percaya bahwa Balian Pogog secara intuitif tahu bahwa banyak penyakit fisik adalah hasil dari patologi mental, dan bahwa cara untuk menyembuhkan fisik untuk menghadapi perilaku belajar bahwa sistem melumpuhkan kekebalan tubuh. Jelas, metode seorang Balian yang tidak akan pernah berdiri untuk pengawasan dari papan peer review, tetapi ini karena kekuatan Pogog sebagai penyembuh datang dari pemahaman intuitif Seni kedokteran.Sebuah sesi khas dengan Pogog dimulai dengan diskusi panjang / konsultasi. Anda kemudian akan menemani Pogog ke Bale dan Pogog akan "mendengarkan"  kaki Anda - melanggar tabu terhadap kebiasaan di Bali dimana tubuh bagian bawah tidak etis bersentuhan dengan bagian yang lebih tinggi. Pogog kemudian akan memulai pengobatan. Dia menggunakan sejumlah "alat peraga" termasuk dua batu bulat besar dan log kayu keras. Dia akan menempatkan bebatuan di berbagai bagian tubuh Anda - telapak kaki dan telapak tangan, ketiak dan di daerah selangkangan, dan memukul mereka dengan batu. Keras. Ini tidak menyakiti Anda - batu padat menyerap energi kinetik - tapi cukup keras dan efeknya dramatis dan mengejutkan. Pogog akan menceritakan lelucon dan tertawa sepanjang waktu.

Jika Anda punya masalah tertentu atau jelas - ruam gigih, patah tulang yang tidak akan sembuh dengan baik, atau bahkan luka terbuka dengan nekrosis maju, Pogog akan berlaku sirih bernoda ludahnya atau bahkan menjilat daerah yang terkena. Dia kemudian akan terus menempatkan Anda dalam berbagai pose yoga, memanipulasi otot dan tendon, dan kemudian mengundang Anda untuk duduk di pundaknya saat dia berjalan di sekitar kompleks itu, tertawa, menyanyi dan menari semua sementara. Lalu dia akan taburi Anda dengan air suci dan mengirimkan ke kuil untuk berdoa. 
Penggunaan dari mulut dan air liur Pogog selama perawatan nya mungkin aspek yang paling contraversial dari metodenya. Dari perspektif saya, ini adalah tidak sehat dan lebih buruk diperparah resiko penyebaran penyakit menular. Saya mencoba, bersama dengan banyak orang lain, untuk mengesankan ini pada Pogog dan dia selalu akan tertawa dan mengatakan bahwa dia tidak seperti dokter yang membutuhkan masker dan sarung tangan karet karena ia memiliki cara sendiri untuk melindungi diri terhadap penyakit. Setelah dorongan banyak, ia akhirnya menjelaskan mengapa dia berpikir dia kebal dari penyakit menular umum. 
Artikel The Shaman's Drum tidak melaporkan bahwa Pogog percaya kekuatan penyembuhannya berasal dari roh binatang. Pada tahun 1963 ia sangat miskin, dan mengalami kesulitan untuk memberi makan anaknya yang baru lahir. Dia pergi ke sawah banjir pada malam hari untuk mencari ikan dan berdoa untuk situasi yang lebih baik. Suatu malam, dia mengatakan, lintah raksasa muncul, menyelimutinya dan memasuki mulutnya. Dia pingsan, tapi bangun sebelum fajar seolah-olah dari sebuah mimpi. Dia kembali bekerja dan segera menangkap tiga ikan lele besar. Nasib baiknya sebagai nelayan terus untuk waktu yang lama setelah itu - tetapi bahkan lebih penting ia menemukan bahwa ludahnya memiliki kekuatan untuk menyembuhkan. Dengan harfiah "menjilat" masalah, dia bisa menyembuhkan berbagai kondisi yang karena alasan sopan santun  mencegah saya dari menjelaskan hal ini.

Dia mengatakan kepada saya bahwa sebelum mengobati orang ia meminta bantuan dan izin dari spirit, yang bahkan memiliki nama. Roh, dalam pertukaran untuk "menggunakan" tubuh Pogog itu, akan melindunginya dari penyakit.


Keluarga Pogog dan Pogog dengan jelas percaya pada roh ini, dan bahkan membangun sebuah tugu pemujaan untuk itu. Ketika saya bertanya apakah saya bisa mengambil foto lintah ini, dia tertawa. "Lintah ini seperti angin, Anda tidak dapat melihat angin itu sendiri,. Tapi Anda bisa melihat bagaimana ia menggerakan pohon." Jelas, sulit bagi saya untuk menerima kenyataan dari lintah supranatural, dan tidak ada keraguan bahwa Pogog juga akan mengalami kesulitan menerima keyakinan spiritual yang menginformasikan keluarga saya, yang konon makan tubuh dan darah Kristus pada hari Minggu.  


Apa ini sistem dua kepercayaan  atau epistomologies memiliki kesamaan adalah gambar pusat yang kuat dan metephor yang, menurut definisi, misteri. Lintah adalah metephor dari, yang menyuntikkan racun dan secara bersamaan menghilangkan sakit atau "keburukan" di dalam darah, adalah alat visualisasi primal dan resonansi yang pernah populer bahkan dalam kedokteran medival Barat. Lintah tidak diragukan lagi bahkan melangkah lebih dalam, dan mungkin berhubungan dengan pra-Hindu, keyakinan animis yang masih menginformasikan dunia-pandangan penduduk desa Bali.

Semua aspek Seni Pogog itu: metephors, citra, pekerjaan pijat, sepertinya ditujukan untuk mengurai - hampir secara harfiah - tubuh pasien dan sikap mereka terhadap tubuh mereka. Dia akan melucuti Anda dengan humor, mengaduk Anda, memutar, menampar Anda, memeluk, menjilat Anda, bernyanyi dan menari dengan Anda sampai
setiap batas yang Anda pernah didirikan, setiap aturan yang Anda pernah tahu, bangunan kepribadian Anda telah rusak , terbalik, dipuji, diejek, diangkat, dijatuhkan dan hancur. Proses fisik kinestetik dari "pijat" mencerminkan suatu proses psikis yang meminta Anda untuk melihat kembali pada kepala Anda menelepon tubuh Anda, mengambil persediaan, dan mengevaluasi kembali sifat Anda "Sakit" - sakit Anda - dan hubungan Anda dengannya.

Dan setelah melanggar Anda ke bawah, apa yang tersisa? Sakit itu masih ada, tapi hubungan pasien untuk Sakit itu telah berubah. Mengingat bahwa pasien biasanya disertai oleh keluarga mereka, hubungan keluarga dengan pasien dan Sakit nya - dibedakan oleh kasihan, jijik, rasa bersalah, rasa takut schadenfreude, kemungkinan - telah diubah. Dan karena khalayak yang besar dari orang asing di ruang tunggu telah menyaksikan pengobatan ini juga, hubungan pasien ke dunia luar juga telah direkonstruksi dan didefinisikan ulang. Transformasi ini katarsis itu, dalam banyak kasus, meletakkan dasar untuk fisik, perubahan biokimia.


Tapi untuk berkonsentrasi pada aspek "Seni" dari "ajaib" Pogog adalah untuk menggambar gambaran yang tidak lengkap. Pogog adalah seorang tukang pijat terampil dengan pemahaman yang mendalam dari "ilmu" anatomi. Dalam pekerjaan saya sendiri sebagai mahasiswa dan guru yoga saya telah bepergian ke India dan seluruh Asia Tenggara dan bertemu dengan sejumlah orang dengan pemahaman yang mendalam dari tubuh pada kedua tingkat kotor dan metafisik. Pogog jelas salah satu yang terbaik dalam hal ini. Latihan yoga sendiri sangat fenomenal.  


Dia juga memiliki kemampuan untuk menempatkan atau membantu pasien-pasiennya ke posisi yoga canggih yang sampai saat itu fisik tidak mungkin untuk mereka. Dia juga tahu, seperti osteopati atau dokter chiropractic, bagaimana membantu orang dengan Real - luka fisik atau kerusakan - tidak psikosomatik.  

Contoh:Seringkali anak laki-laki dilahirkan dengan satu atau kedua testis tidak turun. Biasanya, testis turun ke dalam skrotum adalah sebelum anak  12 bulan. Bila testis tidak turun, satu-satunya pilihan yang ditawarkan para dokter  adalah untuk beroperasi. Seperti semua prosedur pembedahan dilakukan di bawah anestesi umum, selalu ada kemungkinan komplikasi - perdarahan, infeksi, dan bahkan kematian.

Pogog memiliki teknik yang berbeda yang sering dilakukan pada anak laki-laki dan laki-laki muda dengan kondisi ini. Dia akan melakukan pijatan di perut pasien lebih rendah dan mencoba untuk pop testis melalui guberculum menghalangi ke dalam skrotum. Jika itu tidak berhasil, ia akan mengambil skrotum pasien ke dalam mulutnya dan - sambil terus pijat perut dengan tangan bebas - menciptakan vakum dengan mulut yang akan muncul testis melalui sumbatan dan turun di tempatnya.


Saya jelaskan teknik ini untuk seorang dokter barat dan, seperti yang diharapkan, ia menggelengkan kepalanya dan meringis. Tidak ada dokter barat bisa melakukan seperti teknik tanpa kehilangan lisensi medis karena kesan ketidakpantasan seksual. Tapi setelah berpikir sejenak, dokter ini sepakat bahwa teknik ini tidak memiliki kelebihan. Berbeda dengan operasi, tidak ada risiko infeksi atau efek samping yang terkait dengan anestesi umum. Prosedur ini memakan waktu sekitar sepuluh menit, adalah murah, dan pasien bisa pulang bukan hanya hari itu, tetapi beberapa menit kemudian.


Mungkin pasien menderita luka psikologis setelah
menjalani prosedur mengejutkan seperti ? Khususnya diBali yang sarat dengan budaya tabu? Tentunya itu adalah risiko, tetapi ini tidak berarti tertentu. Dan manfaat dari prosedur untuk laki-laki atau laki-laki muda, yaitu. fungsi seksual dan reproduksi yang normal - mungkin mengalahkan setiap trauma mental yang berhubungan dengan teknik ini.

Jadi sekarang kita masuk ke daerah abu-abu di mana moral yang diambil para Balian dan Dukun. Robin Lim menyaksikan jenis transgresif, teknik yang sangat teatrikal dan kemudian mengatakan "Saya tidak tahu itu dia adalah orang yang paling menyimpang yang pernah saya temui dalam hidup saya atau seseorang begitu dalam, di dalam hatinya, cinta dengan pasiennya bahwa ia akan melakukan apapun untuk menyembuhkan mereka. " 


Lebih mudah untuk mempertanyakan kewarasan Pogog daripada motifnya,  setelah menyaksikan, pada banyak kesempatan, Pogog menghadapi risiko kesehatan bagi dirinya sendiri untuk menyembuhkan pasien. Saya bersama Pogog ketika ia merawat seorang Amerika yang HIV positif. Sementara tidak ada pertukaran cairan tubuh, saya merasa sangat tidak nyaman dengan proses ini dan mencoba untuk menyuarakan ketakutan untuk Pogog, yang diejek dan menepis kekhawatiran saya.

Sementara saya prihatin dengan Pogog terkena infeksi bakteri atau virus, teman-teman Bali Pogog lebih peduli dengan bahaya rohani dari apa yang dia lakukan. Dalam sudut pandang Bali, jika Anda  menyingkirkan penyakit
seseorang yang berasal dari karma, Anda menjalankan resiko mengambil sakit itu dan menanggung hutang karmanya. Dan jika penyakit pasien adalah perbuatan Leak, dengan "memakan" penyakit itu Pogog bisa mendatangkan murka tukang sihir itu. 

Nyoman Jiwa, seorang Balian dari Bangli, mengatakan kepada saya bahwa risiko untuk menjadi penyembuh yang besar - dan jauh lebih berbahaya dari terkena infeksi dari pasien. Pogog tidak pernah mencoba untuk menyembunyikan apa yang dia lakukan, dan semuanya di tempat terbuka. Dia menyambut orang asing, polisi, dan wartawan untuk menyaksikan karyanya, bangga dengan fakta dia tidak menyembunyikan apa pun.

Banyak pasien Pogog adalah wanita, dan istri Pogog atau  mertua selalu ada untuk memberikan bantuan, yang membantu mengurangi kesan ketidakpantasan. Dibutuhkan banyak keberanian bagi seorang wanita untuk mengunjungi Balian pria. Bali selalu berputar-putar dengan rumor "balian Kabul" - "terangsang" atau "balian porno" yang mengatakan wanita mereka dapat menyembuhkan mereka dari masalah mereka dengan imbalan seks. Pogog dituduh ini juga, yang, berdasarkan pengamatan saya sendiri, tidak adil dan tidak akurat. Pogog memang melakukan tindakan seperti yang disebutkan di atas yang dapat ditafsirkan di luar konteks sebagai yang bersifat, basis seksual. Fakta bahwa Pogog, dengan laki-laki atau dengan perempuan, selalu menikmati dirinya sendiri, tidak membantu reputasinya. Tapi lebih sering perempuan tiba dengan anggota keluarga laki-laki di ujung kaki, dan sepenuhnya menyadari apa yang sedang mereka hadapi.Banyak perempuan datang ke Pogog yang mengalami kesulitan hamil. Beberapa bersaksi kepada saya bahwa Pogog menyembuhkan mereka dari masalah mereka, dan menunjuk bayi yang sehat sebagai bukti. Saya menduga bahwa terapi kejut Pogog ini adalah sangat efektif dalam memecahkan perempuan dari kondisi budaya atau belajar perilaku yang diwujudkan dalam infertilitas. Perawatannya yang efektif pada wanita barat juga. Saya tahu dua wanita yang  "sembuh" oleh Pogog. Yang pertama tidak mengalami periode selama enam bulan. Setelah satu perawatan, ia haid pada hari berikutnya. Wanita lainnya mengalami infeksi bakteri berulang yang mengakibatkan rasa sakit internal dan keluar cairan yang tidak menyenangkan. 


Pengobatan Pogog dari perempuan yang terlibat pijat invasif, mantra, dan doa, tapi ia juga - kadang-kadang tetapi tidak selalu, dengan cepat meniup udara ke dalam vagina mereka - biasanya dalam pengawasan penuh dari suami atau keluarga. Para wanita yang berbicara dengan saya seragam bingung dengan metode ini, tetapi tidak merasa menjadi korban. Dan mereka bersyukur untuk Pogog karena kembali ke kesehatannya.

Dengan semua ini, Pogog baik-baik, membangun kembali rumah, dan memandang ke depan untuk karir yang panjang.


Saya bukan satu-satunya orang yang membaca artikel di majalah Shaman's Drum. Sebuah gelombang besar pasien asing, melambaikan artikel tersebut, akan muncul di pasar di Mengwi mencari pemandu yang bisa membawa mereka ke "Mr Pohoh". (Robin Lim salah eja nama Pogog di artikel, yang tidak menyebabkan akhir kebingungan, karena "pohoh" berarti "mangga" di Bali.) Jerry, penyembuh magang Amerika, sedang membantu upaya pemasaran dengan menciptakan menampilkan warna dan menyebarkan pamflet di Ubud yang berjudul "Meet Penyembuh Bali perdukunan". 

Dengan jenis publisitas maka tidak mengherankan bahwa Pogog mulai menarik beberapa orang aneh. Ada Jerry, yang berpikir dirinya seorang Balian dan pemangku meskipun faktanya ia tidak bisa berbahasa Indonesia, apalagi Bali atau Kawi, bahasa Sansekerta berbasis lontar Bali. Ada seorang pria Inggris, jelas sakit jiwa, yang pada satu saat  bilang dia adalah Tuhan. 

Ada beberapa pemandu wisata lokal cerdas yang membawa minibus pasangan pensiunan pada hari libur untuk pijat, dan pecandu heroin Perancis ekspatriat dari Kuta mencoba untuk mengambil obatnya, dan beberapa dari California mencari sesuatu untuk menambah bumbu kehidupan cinta mereka dengan " pengalaman tantra pijat ". Ia juga mendapat yang lebih buruk. Seorang wanita dari Amerika memimpin tur pria gay dari San Francisco - beberapa HIV positif - yang ingin diobati. Seorang kru film dari Jerman tiba dan menghabiskan seminggu dengan Pogog, membayar banyak uang untuk mendokumentasikan karyanya. Dan ada saya, ringside, dengan handicam saya.

Semua praktik ini Pogog yang terkena dampak. Saya pikir ia mulai menunjukkan perbedaan untuk pasien lokal atau barat kaya dengan penduduk desa setempat. Dia bercerita banyak tentang tur Amerika, Jerry yang mencoba untuk mengatur. Saya mendapat pengertian bahwa keluarga Pogog itu merasa tekanan juga. Ada stereotip budaya masyarakat Bali yang rentan terhadap kecemburuan, dan saya mendapat pengertian bahwa semua perhatian yang didapat Pogog bukannya tidak diperhatikan oleh para tetangganya yang secara ekonomi masih dalam perjuangan. Selain itu, Pogog sendiri berubah. Ia berbicara lebih banyak tentang uang, dan  bahkan kadang mencemoohkan pasien yang membawa sesari (penawaran yang termasuk uang) tidak cukup.


Saya bertentangan sendiri. Apakah dokumentersaya membuat
pintu air terbuka  lebih lanjut? Apakah kehadiran saya membantu atau menyakiti orang ini, yang kedatnagn saya kesini sebagai teman. Jurnalis dapat bersembunyi di balik topeng "objektivitas", tapi pada titik tertentu jurnalis bisa menjadi bagian dari cerita, dan alasan tidak lagi berlaku. Ketika pertama kali datang ke Bali pada tahun 1984, saya tahu benar efek dari pariwisata dan Barat, yang bermaksud mengubah Bali menjadi taman rekreasi tanpa berpikir untuk biaya lingkungan, dan spiritual.

Saya mengucapkan selamat tinggal pada Pogog dan keluarganya dan berharap mereka selalu dalam keadaan baik. Saya telah melakukan apa yang bisa saya  lakukan, dan berharap, tidak terlalu optimis, bahwa saya bisa mengedit film sedemikian rupa untuk melakukan keadilan untuk Pogog dan setidaknya membantu memutar perdebatan dengan cara yang positif. Tetapi saya tahu bahwa kontradiksi subjek, dan kompleksitas Pogog sebagai "teks" akan membuatnya semakin sulit.


Tidak diragukan lagi perdebatan tentang orang ini dan isu seputar dukun akan bersama kami untuk beberapa waktu. Hampir tidak penting bagi Pak Pogog lagi. Pogog dilanda stroke masif pada akhir tahun 1997 yang membuat seluruh sisi kirinya lumpuh. CT scan mengungkapkan stroke perdarahan lengkap rokok, dan dokter yang merawat dia meragukan bahwa Pogog akan pernah berjalan lagi.


Awalnya, beberapa teman Barat Pogog datang ke sisinya. Jerry terbang kembali ke Indonesia dan melakukan sendiri penyembuhan energi pada Pogog, tanpa hasil jelas. Orang barat lain menaruh beberapa pertanyaan di internet berharap untuk mengumpulkan uang untuk terapi fisik Pogog, dengan hasil yang terbatas. Seperti minggu-minggu dan bulan terakhir, dan sebagai Pogog menunjukkan tanda-tanda terbatas pemulihan dan inisiatif pribadi hampir tidak ada, kunjungan tamu asing menjadi semakin sedikit. Kini telah bertahun-tahun sejak Pogog terakhir mendengar kabar dari muridnya Jerry.


Banyak orang  yang lega bahwa Pogog telah keluar dari bisnis. Gambaran dari
yogi yang melakukan metode pengobatan menjilat-infeksi, mengisap penyakit  hampir tidak satupun yang menarik bagi Dinas Pariwisata Bali. Beberapa musuh Pogog  benar-benar senang dengan keadaan in. Saya bertemu pasangan asing - pekerja paruh waktu di Bali sejak 70-an - yang menganggap Pogog menjadi Leak, atau praktisi ilmu hitam. Seorang wanita dengan riwayat depresi yang mereka tahu telah mengunjungi Pogog pada suatu hari dan seminggu kemudian bunuh diri. Mereka menyalahkan Pogog untuk ini. Ketika saya memberitahu mereka bahwa Pogog sekarang benar-benar lumpuh, respon mereka "Dia pantas mendapatkan hal itu!". Mereka kemudian melanjutkan dengan mengatakan bahwa sebagai penyembuh, Pogog merupakan seorang aborsionis yang kejam.

Aku ragu Jay Goodman akan setuju dengan penilaian itu. Jay adalah H.I.V. positif, pasien yang dirawat Pogog pada bulan Agustus 1997. Saat itu, pendamping jangka panjang Jay baru saja meninggal dan Jay baru saja didiagnosis. Dokter memberitahukan bahwa t-sel nya terlalu rendah untuk menempatkan dia di terapi standar AZT. Jay menghindari semua pengobatan tradisional dan memutuskan untuk berlibur di Bali. Dia mendengar tentang Pogog dan saya menyaksikan dan memfilmkan pengobatannya.Jay dan saya masih behubungan di telepon dan  dengan e-mail. Dia masihbenar-benar tanpa gejala, dan baik-baik saja.


Respon Pogog untuk stroke mengikuti pola pola dasar dari shock, penolakan, tawar-menawar, dan depresi. Pengunduran Diri / penerimaan, tahap akhir, masih tetap sulit dipahami. Dengan dunia medis menawarinya harapan, ia berpaling ke penyembuh tradisional dan dukun sendiri. Pada saat berbagai ia telah berkata kepada saya bahwa penyebab stroke adalah ilmu hitam yang dikirim oleh penyembuh cemburu lainnya. Teori lain adalah bahwa ia dikutuk oleh nenek moyangnya untuk merenovasi rumahnya dengan kekayaan barunya sebelum membangun kembali kuil keluarga. Dia juga mengatakan masalah berasal dari fakta bahwa ia meninggalkan Bali untuk melakukan penyembuhan - ia memiliki mimpi yang mengatakan ia kehilangan hadiah penyembuhan karena dia melakukan kesalahan menempatkan orang asing di depan masyarakat setempat sendiri. "Itulah mengapa saya di penjara ini." katanya pada saya.


Stroke mungkin nasib yang lebih buruk daripada kematian bagi seorang pria sangat fisik seperti Pogog. Terperangkap dalam penjara ini, Pogog tampaknya sekarang menjadi dalam umpan balik negatif dari rasa takut, rasa bersalah, menyalahkan tuduh-menuduh, dan kemarahan. Musuh berjemur di schedenfreud dan sekutu-sekutunya tidak mampu mengubah atau mengubah situasi. Ironi dari situasi ini adalah bahwa Pogog membutuhkan seseorang seperti dirinya yang dulu. Dia harus dibawa keluar dari ikatan ganda spiritual dan psikologis sebelum ada kesempatan untuk penyembuhan terjadi. Sungguh ironis dan bahkan tragis bahwa ia tidak dapat menerapkan penyembuhan sendiri jenius intuitif untuk dirinya sendiri. Siapa, sekarang, akan menyembuhkan sang penyembuh?

 




0 comments:

Komentar Anda