Saturday, March 19, 2011

Lemuria dan Mu, Kisah Benua yang Hilang

Dari dulu, saya selalu penasaran tentang apakah negeri atau bangsa Lemuria itu benar-benar ada. Negeri maju yang ada bahkan sebelum berdirinya Atlantis, negeri yang sama-sama telah hilang itu. Walaupun masih simpang siur mengenai keasliannya, tapi tidak ada salahnya untuk melihat bangsa Lemuria ini lebih jauh lagi. Bukankah misteri ada untuk dipecahkan?

Lemuria / Mu, Sebuah Benua Yang Hilang

Lemuria dan Mu adalah nama yang diberikan ke suatu negeri yang telah hilang dan diyakini  terletak di suatu tempat di Pasifik Selatan atau Samudra Hindia. Benua kuno ini rupanya rumah budaya maju dan sangat rohani, mungkin ras ibu dari seluruh umat manusia, tetapi tenggelam di bawah gelombang ribuan tahun yang lalu sebagai hasil dari sebuah bencana geologi atau sejenisnya. 

Ilustrasi Lemuria

Ribuan pulau berbatu tersebar di seluruh Pasifik, termasuk Paskah Island, Tahiti, Hawaii dan Samoa, telah diklaim oleh beberapa orang sebagai sisa-sisa dari benua besar ini Teori benua yang hilang di daerah ini telah dikemukakan oleh banyak orang yang berbeda, terutama pada pertengahan abad ke-19 oleh para ilmuwan untuk menjelaskan penyebaran yang tidak biasa berbagai hewan dan tumbuhan di sekitar Samudra Hindia dan Pasifik. 

Pada akhir abad ke-19 seorang okultis Madame Blavatsky menerjemahkan gagasan Lemuria sebagai benua yang hilang / tanah air spiritual yang  dipengaruhi sejumlah okultis  dan mistikus berikutnya termasuk penyembuh psikis Amerika terkena, Nabi Edgar Cayce. Mulai populernya Lemuria / Mu sebagai sebuah tempat  fisik dimulai pada abad ke-20 oleh mantan perwira tentara Inggris Kolonel James Churchward, dan gagasan ini masih memiliki banyak penganut hingga hari ini.
Tapi apakah ada bukti fisik untuk mendukung klaim ini dari sebuah benua kuno di bawah Pasifik atau Samudera Hindia? Atau cerita 'tanah air yang hilang' ini harus ditafsirkan dengan cara yang sama sekali lain, mungkin sebagai simbol dari mitos 'Zaman Keemasan' manusia yang hilang?  

Tanah Mu

Gagasan tentang sebuah benua yang hilang dikenal sebagai 'Mu' di Samudera Pasifik tidak benar-benar memiliki sejarah sangat panjang, juga bukan disebutkan secara khusus dalam mitologi kuno sebagaimana telah diajukan oleh beberapa penulis. Kata 'Mu' berasal dari seorang  arkeolog amatir eksentrik Augustus le Plongeon (1826-1908), yang pertama untuk membuat catatan fotografi dari reruntuhan situs arkeologi dari Chichen Itza di Yucatán, Meksiko.  

Kredibilitas Plongeon  rusak saat ia mencoba menerjemahkan  sebuah buku Maya  yang dikenal sebagai 'Troana Codex' (juga dikenal sebagai 'Codex Madrid'). 

 Dalam buku-bukunya Sacred Mysteries Among the Mayans and Quiches (1886) dan Queen Moo and the Egyptian Sphinx (1896) Plongeon menginterpretasikan bagian dari naskah Codex Troana  bahwa Maya Yucatán merupakan nenek moyang orang Mesir dan peradaban lainnya . Dia juga percaya bahwa sebuah benua kuno, yang ia sebut Mu, telah dihancurkan oleh letusan gunung berapi, yang selamat dari bencana ini  merupakan pendiri peradaban Maya.  

Plongeon menyamakan Mu dengan Atlantis dan menyatakan bahwa 'Moo Queen' berasal dari Atlantis, melakukan perjalanan ke Mesir di mana ia menjadi dikenal sebagai Isis, dan mendirikan peradaban Mesir. Namun, interpretasi Plongeon tentang buku Maya dianggap oleh para ahli arkeologi dan sejarah Maya  benar-benar keliru, memang kemudian terbukti banyak dari apa yang ia artikan sebagai hieroglif ternyata desain hias atau oranamen hiasan.

Lemuria


'Lemuria', nama alternatif untuk benua yang hilang, juga berasal dari abad kesembilan belas. Ernst Heinrich Haeckel (1834-1919), seorang naturalis Jerman dan pendukung teori  Darwin, mengusulkan bahwa sebuah jembatan tanah yang membentang Samudra Hindia memisahkan Madagaskar dari India bisa menjelaskan penyebaran luas Lemur, mamalia primitif kecil, tinggal pohon  yang ditemukan di Afrika, Madagaskar , India dan kepulauan Hindia Timur.  

Lebih aneh, Haeckel juga menyarankan bahwa lemur merupakan nenek moyang umat manusia dan bahwa ini adalah jembatan tanah "buaian kemungkinan umat manusia."

Ilmuwan-ilmuwan terkenal lainnya, seperti  evolusionis
TH. Huxley dan naturalis Alfred Russel Wallace, tidak punya keraguan tentang keberadaan sebuah benua besar di Pasifik jutaan tahun sebelumnya, yang telah hancur dalam bencana gempa bumi dan terendam  di bawah gelombang, sebagaimana Atlantis telah tenggelam . Sebelum penemuan tentang lempeng bumi dan pergeseran benua, adalah tidak biasa  bagi para ilmuwan di pertengahan hingga akhir abad ke-19  untuk mengusulkan daratan terendam dan jembatan tanah untuk menjelaskan distribusi /persebaran dunia flora dan fauna. Pada tahun 1864, ahli zoologi Inggris Philip Lutley Sclater (1829-1913) memberikan benua hipotetis tersebut  nama 'Lemuria' dalam sebuah artikel 'The Mammals of Madagascar' dalam The Quarterly Journal of Science, dan sejak saat itu nama itu melekat.

Pandangn para ahli geologi 
  Ahli zoologi dan ahli geologi sekarang menjelaskan distribusi lemur dan tanaman lainnya dan hewan di wilayah Pasifik dan Samudra India adalah hasil dari pergerakan lempeng tektonik dan pergeseran benua. Teori lempeng tektonik, yang sampai saat ini masih teori, menegaskan bahwa pergerakan lempeng dari kerak bumi didukung pada batuan mantel yang kurang stabil menyebabkan pergeseran benua, gunung berapi dan aktivitas seismik, serta pembentukan rantai pegunungan. Konsep pergeseran benua pertama kali diusulkan oleh ilmuwan Jerman Alfred Wegener pada tahun 1912, namun teori tidak mendapatkan penerimaan umum dalam komunitas ilmiah selama 50 tahun. 

Lemur

Dengan pemahaman ahli geologi lempeng tektonik sekarang menganggap teori benua tenggelam di bawah Pasifik sebagai sesuatu yang mustahil. Mereka juga menunjukkan bahwa teori tanah yang  hilang di Pasifik kebanyakan berasal dari abad ke-19, ketika pengetahuan tentang daerah itu terbatas dan jauh sebelum dasar laut Pasifik telah dipetakan. 

Lemuria-nya Blavatsky
 
Gagasan Lemuria sebagai sesuatu yang lebih dari tempat fisik, atau setidaknya suatu tempat yang telah dihuni oleh entitas non-manusia sebelum munculnya manusia, berasal dari tulisan seorang okultis Helena Blavatsky Petrovna Rusia (1831-1891). Blavatsky , bersama-sama dengan pengacara Henry Steel Olcott, adalah co-founder dari Theosophical Society, di New York pada 1875. Society adalah ordo esoteris yang dirancang untuk mempelajari ajaran-ajaran mistis dari kedua agama, Kristen dan Timur. 

Helena Blavatsky Petrovna

Dalam buku tebal besar nya The Secret Doctrine (1888), Blavatsky menggambarkan sejarah yang berasal jutaan tahun yang lalu dengan 'Lords of Flame' dan dilanjutkan dengan membahas lima 'Akar Ras' yang ada di bumi, masing-masing satu sekarat di bumi dihancurkan oleh bencana. 'Ras Ketiga' dia sebut 'Lemuria', yang hidup satu juta tahun yang lalu, dan merupakan raksasa telepati aneh yang menggunakan dinosaurus sebagai hewan peliharaan.

Ras Lemurian akhirnya tenggelam ketika benua mereka tenggelam di Samudra Pasifik. Keturunan dari Lemurian adalah 'Ras Keempat', Manusia Atlantis, yang diturunkan oleh penggunaan ilmu hitam,  benua 
mereka, Atlantis tenggelam di bawah gelombang 850.000 tahun yang lalu. Ras manusia pada masa  kini merupakan menurutnya adalah 'Ras Kelima'.

Blavatsky membayangkan Lemuria  sebagai daerah yang meliputi area  yang luas. Sebagaimana seperti yang ia sendiri katakan,   "membentang dari ..
... Kaki Himalaya, yang memisahkannya dari laut dalam menggulungkan gelombangnya  lebih dari apa yang sekarang Tibet, Mongolia, dan padang pasir besar Schamo (Gobi), dari Chittagong, ke barat sampai ke Hardwar, dan ke timur hingga ke Assam. Dari situ, ia membentang di Selatan apa yang dikenal untuk kita sebagai India Selatan, Ceylon, dan Sumatera, kemudian merangkul dalam perjalanan, seperti kita pergi Selatan, Madagaskar di sebelah kanan dan Australia dan Tasmania di sebelah kiri, ia berlari ke dalam beberapa derajat Lingkaran Antartika, ketika, dari Australia, sebuah daerah pedalaman di Benua Ibu di usia tersebut, itu diperpanjang jauh ke Samudera Pasifik ... "
Blavatsky juga menggambarkan yang selamat dari kehancuran bencana Lemuria melarikan diri untuk menjadi nenek moyang dari beberapa suku Aborigin Australia. Dia menyatakan bahwa ia mengambil semua informasi nya mengenai Lemuria dari 'The Book of Dzyan', yang menurutnya seharusnya telah ditulis di Atlantis dan ditunjukkan kepadanya oleh seorang guru India dikenal sebagai 'Mahatmas'. 

Salah satu Peta yang menggambarkan lokasi Lemuria

Madame Blavatsky tidak pernah mengklaim bahwa ia telah menemukan Lemuria, bahkan ia merujuk kepada Filipus Schlater untuk nama Lemuria, dalam tulisan-tulisannya. Harus dikatakan bahwa The Secret Doctrine adalah sebuah buku sangat sulit, campuran kompleks kosmologi Timur dan Barat, ramblings mistis dan kebijaksanaan esoterik, sebagian besar tidak dimaksudkan untuk dipahami secara harfiah.

Lemuria Blavatsky adalah interpretasi 'gaib' yang pertama mengenai Lemuria, tetapi pada satu tingkat itu tidak boleh disamakan dengan benua fisik yang kemudian diusulkan oleh Churchward. Apa yang Blavatsky dan okultis lainnya ajukan tentang Lemuria bisa sebagian ditafsirkan sebagai kondisi spiritual ideal jiwa, semacam visi spiritual-historis.

Namun demikian, ada beberapa peramal dan cenayang yang bahkan saat ini menganggap adanya Lemuria / Mu sebagai realitas fisik. Memang, ada beberapa yang ketika 'dihipnotis mundur'  mengingat
memiliki kehidupan  sebagai mantan warga negara di benua hancur tersebut. 

Lemuria dan Australia
Tulisan-tulisan Blavatsky dan Theosofis lain tentang Lemuria, dan ide bahwa Australia sebagai bagian dari benua yang hilang  dan adegan dari hilangnya zaman keemasan , memiliki pengaruh signifikan terhadap mistikus dan okultis di negara ini pada akhir abad ke-19.

Novelis kelahiran Queensland, Rosa Campbell Praed menggambarkan Australia sebagai sisa-sisa terakhir dari Lemuria kuno dan percaya mitos tentang benua yang hilang  didasarkan pada fakta. Dalam kasus Praed, ia menggunakan ide teosofi Lemuria untuk menyajikan sejarah purba ideal dari Australia, tanah yang sangat berbeda dengan negara perbatasan Queensland yang didera oleh kekerasan rasial yang ia telah saksikan  sebagai seorang anak. 

Bukti lain untuk pesona  Lemuria kuno datang dalam seri petualangan Australia tahun 1890-an dikenal sebagai
"novel Lemuria. Dalam buku The Last Lemurian, yang ditulis pada tahun 1898 oleh sejarawan Australia eksplorasi dan petualangan-roman novelis George Firth Scott, narator Dick Halwood menemukan sisa-sisa dari Lemuria legendaris di gurun Australia, dalam sebuah plot yang melibatkan reinkarnasi, pigmi, sebuah bunyip-rakasa, dan Ratu Kuning okultisme.


John David Hennessey's dalam bukunya An Bush Australia Track (1896) menyebut
Lemuria sebagai 'tanah Zoo-Zoo' , dan menempatkannya di suatu lokasi di Queensland utara. Penduduknya, Orang Zoo - zoo, adalah "sisa-sisa suatu bangsa yang besar yang datang ke sana dari beberapa bagian dari daratan Asia," tetapi telah kehilangan semua seni peradaban tinggi yang pernah mereka miliki. The Lost Explorer (1890) oleh James Francis Hogan menyebut Lemuria sebagai 'Malua', yang terletak di pusat Australia, dan diperintah oleh Ratu Mocata yang kanibal, yang terakhir selamat dari ras unggul yang pernah tinggal di "bagian dalam Benua Besar di Selatan. "

Gagasan bahwa Australia pernah bagian dari Eden yang hilang juga mempengaruhi orang-orang yang cenderung lebih praktis, dan upaya telah dilakukan untuk mencari jejak-jejak peradaban Lemuria baik di barat dan pantai timur Australia.  
Seni Aborigin, artefak dan mitologi juga telah digunakan untuk mengidentifikasi Aborigin sebagai sisa-sisa prasejarah dari Lemurians (berikut Blavatsky lagi), yang entah bagaimana lolos dari kehancuran 20.000 atau lebih tahun yang lalu. Memang, dalam beberapa publikasi Theosophical triwulan pertama Aborigin abad ke-20 digambarkan sebagai yang terakhir dari Lemurians. Namun, Aborigin Australia telah ada di benua tersebut selama paling sedikit 30.000 tahun  yang lalu pada saat seharusnya kehancuran Lemuria, pada kenyataannya mereka  mungkin memiliki sejarah budaya yang terpanjang dari setiap orang di bumi, sehingga teori bahwa  mereka memiliki asal dari Lemuria menjadi tidak masuk akal. 

Kolonel James Churchward
Peradaban hilang Lemuria / Mu dibawa secara dramatis kembali ke perhatian publik pada tahun 1931 dengan penerbitan Colonel James Churchward’s bizarre The Lost Continent of Mu, seri yang pertama dalam serangkaian lima seri buku oleh Churchward tentang benua yang hilang. 

 
Sampul Buku Colonel James Churchward’s bizarre The Lost Continent of Mu

Dalam buku tersebut ia mengklaim bahwa benua yang hilang dari Mu dulu terbentang dari wilayah utara ke selatan Hawaii sejauh Fiji dan Pulau Paskah. Menurut Churchward, Mu adalah  Taman Eden  yang asli dan peradaban berteknologi maju yang membanggakan 64.000.000 jiwa. Sekitar 12.000 tahun yang lalu Mu tersapu oleh gempa bumi dan tenggelam di dasar Pasifik. Ternyata Atlantis, sebuah koloni Mu, dihancurkan dengan cara yang sama seribu tahun kemudian. Semua peradaban besar di dunia kuno, dari Babel dan Persia, ke Maya dan Mesir, adalah sisa-sisa koloni Mu. 

Churchward mengaku ia menerima informasi sensasional ini  ketika, sebagai seorang perwira muda di India selama masa kelaparan di tahun 1880-an, ia bersahabat dengan seorang pendeta India. Pendeta ini bercerita kepada Churchward bahwa ia dan dua sepupu adalah satu-satunya yang selamat dari sebuah ordo esoteris yang berumur 70.000  yang berasal dari Mu itu sendiri. Ordo ini dikenal sebagai ‘Naacal Brotherhood’.

Pendeta itu menunjukkan Churchward sejumlah tablet kuno yang ditulis oleh Orde Naacal dalam bahasa kuno yang dilupakan, yang seharusnya menjadi bahasa asli umat manusia, yang kemudian dia mengajarkan perwira itu untuk membacanya  

Churchward kemudian menegaskan bahwa artefak batu tertentu ditemukan di Meksiko berisi bagian dari 'Tulisan Suci yang Terinspirasi Mu', mungkin mengambil ide dari Augustus le Plongeon dan dia menggunakan Codex Troana untuk memberikan bukti bagi keberadaan Mu.

Sayangnya, Churchward tidak pernah menghasilkan bukti untuk mendukung klaim eksotisnya, ia tidak pernah mempublikasikan terjemahan tablet Naacal yang penuh teka-teki, tersebut dan buku-bukunya, meskipun mereka masih memiliki banyak pengikut hari ini,  mungkin lebih baik dibaca sebagai hiburan daripada sebuah penelitian faktual tentang Lemuria / Mu. 

Nan Madol
 
Adalah James Churchward yang pertama kali mengemukakan teori bahwa lokasi Nan Madol, di Pulau Pohnpei di Samudra Pasifik Utara, adalah salah satu dari tujuh kota kuno Mu / Lemuria. 

Reruntuhan raksasa tersebut Nan Madol, pada satu waktu merupakan pusat seremonial yang meliputi 11 mil persegi, terdiri dari sekitar 90 pulau buatan kecil yang dibangun keluar dari laguna, dan saling terkait oleh jaringan kanal pasang surut. Pulau-pulau tersebut, terletak di tenggara dataran pasang surut Pulau Temwen , Mikronesia, terdapat pondasi rumah, dinding laut - setinggi tiga puluh kaki tinggi  terowongan dan kubah pemakaman, semua dibangun seluruhnya dari kolom basal prismatik silang ditumpuk seperti kabin log. Batuan ini beratnya beberapa ton rata-rata, dengan yang terbesar beratnya 25 ton. 

 
Nan Madol, Pohnpei, Mikronesia

Apa yang membuat semua konstruksi  ini lebih luar biasa adalah bahwa batu itu harus diangkut  dalam jarak yang cukup jauh ke situs tersebut , karena tidak ada tambang dari material pembentuknya ditemukan di dekatnya, meskipun mereka ada di tempat lain di pulau itu. Sebuah petunjuk bagaimana prestasi ini dicapai adalah kolom basal kristal ditemukan di bagian bawah laguna dekat Temwen Island dan di pantai pulau lain di kawasan itu, yang akan menunjukkan bahwa batu-batu itu diangkut dengan rakit. 

Pohnpeians modern, di sisi lain, percaya bahwa batu-batu itu diterbangkan dari pulau menggunakan sihir hitam. Penanggalan Radio Karbon dan analisis tembikar dari Nan Madol mengungkapkan bahwa pembangunan situs mulai sekitar 1200 Masehi, meskipun daerah tersebut mungkin telah diduduki sejak 200 SM. tanggal tersebut tentunya akan menghalangi hubungan apapun dengan Lemurians Churchward atau keturunan mereka. 

 Pada awal abad ke-13 Masehi Pulau Pohnpei diperkirakan telah ditaklukkan dan disatukan oleh dinasti 'saudeleur' ​​yang misterius, dimana  kemudian kompleks yang spektakuler ini dibangun sebagai tempat duduk seremonial dan politik untuk garis bangsawan yang baru. Dinasti saudeleur  berakhir pada tahun 1500-an oleh prajurit Pohnpeia yang diasingkan, Isokelekel. Para pemimpin baru, yang dikenal sebagai Nahnmwarki, menduduki Nan Madol selama beberapa ratus tahun, tetapi oleh 1800-ketika Eropa pertama tiba, tempat itu kosong. Kenapa ini terjadi tetap menjadi salah satu dari banyak misteri situs luar biasa ini.  

Benua Kerguelen
Dalam dua puluh tahun terakhir  peradaban  yang tenggelam sekali lagi berada di berita karena sejumlah penemuan bawah laut menarik. Pada tahun 1999 Kapal penelitian Resolution milik  Joint Oceanographic Institutions for Deep Earth Sampling (JOIDES)  membuat penemuan yang menakjubkan setelah melakukan pengeboran di daerah Samudra Hindia selatan sekitar 3.000 km ke arah barat daya Australia.

Para peneliti menemukan bahwa sebuah dataran tinggi di bawah air sekitar ukuran sepertiga Australia, yang dikenal sebagai Dataran Tinggi Kerguelen, sebenarnya adalah sisa sebuah benua yang hilang, yang tenggelam di bawah gelombang sekitar 20 juta tahun yang lalu. Tim menemukan fragmen kayu, benih, spora dan serbuk sari, pada
sedimen berumur 90 juta tahun , serta jenis batu yang terkait dengan ledakan vulkanik. 

Kerguelen Plateau

Salah satu poin menarik banyak tentang Kerguelen Plateau/Dataran Tinggi Kerguelen adalah bahwa tempat tersebut mengandung batuan sedimen yang sama dengan yang ditemukan di India dan Australia, yang menunjukkan bahwa mereka pada suatu waktu pernah terhubung. Para ilmuwan yakin bahwa sekitar 50 juta tahun yang lalu, benua itu mungkin memiliki flora dan fauna tropis, termasuk dinosaurus kecil. Dengan penelitian lebih lanjut yang direncanakan, teka-teki menarik dari Kerguelen Plateau mungkin dapat membangkitkan kembali perdebatan mengenai Lemuria.  

Pulau Yonaguni dan Teluk Cambay
Pada tahun 1985 di lepas pantai selatan Pulau Yonaguni, pulau paling barat dari Jepang, seorang operator tur diving Jepang menemukan yang sebelumnya tidak diketahui merupakan bangunan piramida bertingkat. Tak lama kemudian, Profesor Masaki Kimura, seorang ahli geologi kelautan di Universitas Ryukyu di Okinawa, membenarkan adanya struktur seluas 183m, dengan tinggi 27m. 

 Ziggurat batu persegi panjang ini, bagian dari kompleks struktur batu bawah air di daerah yang menyerupai jalan,  dan teras, diperkirakanumur dari  tempat ini antara 3.000 sampai 8.000 tahun yang lalu. Beberapa peneliti telah mengajukan teori reruntuhan ini adalah sisa-sisa peradaban yang tenggelam - dan bahwa struktur ini mungkin mewakili arsitektur tertua di dunia. Koneksi dengan Lemuria dan Atlantis juga telah disebutkan. 

 
'Reruntuhan' di perairan Yonaguni, Jepang

Namun, beberapa ahli geologi, seperti Robert Schoch dari Boston University, dan lain-lain dengan pengetahuan tentang daerah itu, bersikeras bahwa 'bangunan' tersebut merupakan formasi bawah air  yang terbentuk alami, terutama hasil dari erosi laut dan pemukiman terumbu karang dan mirip dengan lainnya formasi geologis yang dikenal dalam wilayah. Selain itu, arkeolog juga menunjukkan bahwa tidak ada alat buatan manusia atau senjata telah ditemukan dari situs, yang akan menunjukkan pemukiman manusia. 

Pada Desember 2000 sebuah tim dari National Institute of Ocean Technology (NIOT) mengklaim telah menemukan sisa-sisa sebuah kota yang hilang yang sangat besar 36 meter bawah laut di Teluk Cambay, lepas pantai barat India. Setahun kemudian  survei akustik pencitraan telah dilakukan dan bukti dicatat bagi pemukiman manusia jelas di situs, yang meliputi dasar-dasar struktur besar, tembikar, bagian dinding, manik-manik, potongan patung dan tulang manusia. Salah satu kayu menemukan diduga dari kota telah memberikan tanggal radiokarbon dari 7500 SM, yang akan membuat situs ini 4.000 tahun lebih awal dari peradaban tertua di India.

Beberapa foto tentang teluk Cambay, India            

Penelitian yang  sedang berlangsung di situs ini sangat menarik, sekarang dikenal sebagai Gulf of Khambat Cultural Complex (GKCC), yang jika tanggal tersebut terbukti benar, mungkin suatu hari secara radikal akan mengubah pemahaman kita tentang peradaban pertama di dunia. Namun, harus ditambahkan bahwa sejumlah ahli geologi laut percaya bahwa para ilmuwan NIOT telah membuat kesalahan serius dalam interpretasi mereka terhadap  gambar sonar yang diperoleh dari daerah tersebut.  

Pendapat para peneliti ini adalah bahwa pola-pola geometris pada yang ditampilkan gambar yang 'seharusnya' reruntuhan kuno, adalah formasi batuan alam dan tidak ada bukti bahwa artefak yang ditemukan di daerah situs, termasukbalok kayu bertanggal radio karbon,  terkait dengan situs itu. Perdebatan masih terus berlanjut di antara ahli geologi, arkeolog dan sejarawan pada penemuan kontroversial tersebut. 

Kisah Kisah Peradaban Serupa

Banyak yang percaya bahwa Pulau Paskah adalah bagian dari Lemuria. Terdapat ratusan patung batu bertulis menunjukkan budaya bahasa yang maju, namun peninggalan ini justeru berada di tempat yang paling terpencil. Legenda Pulau Paskah bercerita tentang seseorang bernama "Hiva" yang tenggelam diseret gelombang ketika orang orang saat itu melarikan diri dari tenggelamnya sebuah pulau.
 
 Patung-patung megalith suku Rapa Nui di Ester Islan/ Pulau Paskah
Suku Maori di Selandia Baru selalu bercerita tentang kedatangan mereka dari sebuah pulau yang tenggelam disebut "Hawaiki ", pulau luas dengan pegunungan tinggi dan dikelilingi lautan.

Suku Samoa menceritakan suatu Pulau bernama Bolutu, buah buahan dan bunga yang ada dipulau itu akan segera tumbuh kembali jika dipetik. Dan penghuninya mampu berjalan diatas dahan dahan pohon, melintasi atap atap rumah dan melangkahi semua objek tanpa hambatan
Epic Popol Vuh Suku Maya menceritakan usaha mereka menyelamatkan diri ke daratan yang kering.

Mu atau Pasifica adalah nama lain Lemuria, berbagai versi menceritakan keberadaan benua ini ada jauh sebelum Atlantis. Pada suatu masa, sekitar 60.000 - 75.000 tahun yang lalu. Atlantis berkembang pesat dan berhasil menaklukan Lemuria dalam peperangan besar. Banyak tulisan menyebutkan Atlantis dan Lemuria bertolak belakang dalam memajukan negerinya. Atlantis megembangkan teknologi peperangan dan angkuh, sedangkan Lemuria berorientasi mempertahankan alam dan membuat negerinya senyaman mungkin.

Mitos dari India

Mitos dan tradisi India, Rig Veda menceritakan tentang adanya " tiga benua ", dan ketiganya adalah rumah bagi ras yang disebut Danavas. Daratan luas yang disebut Rutas adalah benua besar jauh ke timur India dan rumah bagi ras-penyembah matahari.

Tapi Rutas patah terbelah oleh letupan gunung berapi dan tenggelam ke dasar Samudera Pasifik. Patahan benua yang tersisa adalah Indonesia dan Kepulauan Pasifik, sebagian kaumnya menyelamatkan diri hingga mencapai India, dimana mereka menjadi Kasta Brahman elit. Tapi dari mana asal usul nenek moyang bangsa Lemurian itu sendiri? ini yang menarik. Menurut mereka, dari Planet Mars!
Keadaan Lemuria sendiri digambarkan sangat mirip dengan peradaban Atlantis,memiliki tanah yang subur,masyarakat yang makmur dan penguasaan terhadap beberapa cabang ilmu pengetahuan yang mendalam.
Faktor-faktor tersebut tentunya menjadi sebuah landasan pokok bagi Bangsa Lemuria untuk berkembang pesat menjadi sebuah peradaban yang maju dan memiliki banyak ahli/ilmuwan yang dapat menciptakan suatu trobosan baru dalam Ilmu pengetahuan dan Teknologi mereka.
Seperti banyak dikemukakan oleh beberapa pakar spiritual dan arkeologi ,bahwa bangsa Lemurian dan Atlantean menggunakan crystal secara intensif dalam kehidupan mereka.
Edgar Cayce,Seorang spiritualis Amerika melalui channelingnya berkali2 mengungkapkan hal yang sama.
Kuil2 Lemuria dan Atlantis menempatkan sebuah crystal generator raksasa yang dikelilingi crystal2 lain, baik sebagai sumber tenaga maupun guna berbagai penyembuhan.
Banyak info mengenai atlantis dan lemurian diperoleh dengan men-channel crystal2 'old soul' yang pernah digunakan pada kedua jaman ini.

Namun, berbeda dengan bangsa Atlantis yang lebih mengandalkan fisik,teknologi dan gemar berperang,Bangsa Lemuria justru dipercaya sebagai manusia-manusia dengan tingkat evolusi dan spiritual yang tinggi,sangat damai dan bermoral.
Menurut Edgar Cayce,munculnya Atlantis sebagai suatu peradaban super power pada saat itu (kalau sekarang mirip Amerika Serikat begitulah) membuat mereka sangat ingin menaklukkan bangsa-bangsa didunia,diantaranya Yunani dan Lemuria yang dipandang oleh para Atlantean sebagai peradaban yang kuat.
Berbekal peralatan perang yang canggih serta strategi perang yang baik,invansi Atlantis ke Lemuria berjalan seperti yang diharapkan.
Karena sifat dari Lemurian yang menjunjung tinggi konsep perdamaian,mereka tidak dibekali dengan teknologi perang secanggih bangsa Atlantean,sehingga dalam sekejap,Lemuria pun jatuh ketangan Atlantis.
Para Lemurian yang berada dalam kondisi terdesak,ahirnya banyak meninggalkan bumi untuk mencari tempat tinggal baru di planet lain yang memiliki karakteristik mirip bumi,mungkin keberadaan mereka saat ini belum kita ketahui (ada yang mengatakan saat ini mereka tinggal di Planet Erra/Terra digugus bintang Pleiades )(Semakin aneh kan? :))

 

Apakah temuan-temuan di bawah laut di Pasifik dan Samudra India terbukti sisa-sisa peradaban dilupakan atau tidak, satu hal yang pasti - manusia akan selalu mencari tanah air hilang atau masa lalu yang kuno  atau lebih kepada kepuasan rohani. Dalam hal ini Lemuria atau Mu akan selalu lebih dari sekedar tempat fisik. 

Baca juga : Legenda Atlantis yang sesungguhnya - menurut Timaeus dan Critias 



1 comment:

  1. akhirnya ada yg mengulas lemuria secara lengkap, info yg bagus..terus posting...

    ReplyDelete